Rabu, 22 September 2010

Berbicara...dengan hatiku dlm kisahku...

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته




Mari kita berbicara tentang hati.

Menambat hati Pencipta atau manusia.



Allahurabbi.


Kadang kala kita terlupa perkara ini.
Niat memang menambat hati Pencipta tapi "terniat" untuk menmbat hati manusia.
Lantas kebaikan dan kebajikan dilakukan kerana manusia bukan lagi Pencipta tanpa disedari.
Hati mula bingung bila semua perkara serba tak kena, rupanya niat sudah melencong.

Mari muhasabah kembali hati kita.

Niat kita untuk apa?

Apakah untuk menambat hati manusia?

Sampai bila?
Percayalah, sekiranya anda berniat untuk memuaskan hati manusia.
Anda tidak akan berjaya sampai bila-bila.

Orang akan terus mengata.
Anda pun tak senang telinga.

Buatlah kerana Allah.

Itu yang terbaik.

peringatan buat diri saya sendiri...


Aku adalah seorang musafir di dunia ini , melakar kisah-kisahku dgn penuh warna-warni, kadang2 aku alpa, kadang2 aku sedar , kadang2 aku lelah , kadang2 aku menangis , kadang2 tersenyum , kadang2 aku bahagia, kadang2 aku derita , kadang2 aku sihat , kadang2 aku sakit , kadang2 aku ........ namun aku adalah aku, hamba Allah.

Aku hamba Allah yg fakir , sebab aku tak punya apa2 melainkan semua yg ada pada diri aku adalah Anugerah dari Allah SWT. Mata yg aku guna utk melihat ini milik Allah. Telinga aku yg aku guna utk mendengar ini jgk milik Allah dan semua yg ada pd diri aku adalah milik Allah SWT. Jadi aku berfikir...apakah yg aku miliki di dunia ini...lantas hati aku berkata...bukankah kamu memiliki kasih sayang Allah SWT yg mengasihi kamu malahan sgt kasih  Allah SWT itu pada aku hambaNya ini , lantas .... AKU PERLU MENERUSKAN KISAH HIDUPKU DI DUNIA ALLAH INI KERANA ALLAH SWT , TUHAN YANG MAHA PENGASIH LAGI MAHA PENYAYANG.
Aku Menangis dan terus menangis walaupun tanpa air mata tp aku kebasahan dlm airmata di dadaku. Bersyukur atas Anugerah Allah SWT ini. Moga bertambah Iman di dadaku detik demi detik...AMIN.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan