Halaman

BERAT

Ainraihan | Jumaat, Julai 06, 2018 | 0 Komen |


Yup, aku setuju dengan kata-kata di atas ini. Memang benar sekali, kemampuan kita menghadapi segala permasalahan kehidupan ini bergantung kepada daya tahan bahu kita untuk memikulnya. Masalah itu senantiasa ada, bagaimana untuk kita membebaskan diri dalam masalah itu yang perlu kita perhalusi.

Begitu jugak aku. Bertahun untuk aku bangkit walupun berkali juga rebah menyembah bumi. Bangkit tersungkur, bangkit tersungkur lagi. Sampai dah takde air mata untuk menangisi diri. Bila kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mengatasi masalah yang kita hadapi, Insya Allah, pasti ada NUR di hujung jalan sana yang perlu kita kejar dan harus kita genggam. Berusahalah sedaya upaya.

Perlu ada perubahan setiap kali bangkit. Perubahan perlu bermula di dalam diri kita sendiri, dari fikiran kita dan dari sudut cara pandang kita dan sejauh mana kemampuan diri kita untuk menggali segala potensi diri yang ada yang dikurnia oleh Allah SWT. Penyembuhan itu berada dalam diri. Ianya ibarat BERLIAN yang tertanam di dasar bumi.

Ia benar, aku pernah kehilangan CINTA. Namun setelah aku dayakan usaha dengan niat AKU ADA DIA di setiap Kisahku. Alhamdulillah, seadanya aku memiliki hati bintang ini. Cinta itu milik dia namun pemilik sebenar hati dan jiwa cinta itu adalah Allah SWT jua. Kehilangan cinta manusia adalah teguran dari DIA agar aku tidak terleka dengan bahagia fatamorgana ini. Cinta yang hakiki dan abadi adalah cinta kepada DIA yang satu pemilik seluruh alam semesta ini.

Ada kala masalah yang datang itu boleh mendorong kita untuk berfikir secara halus lagi, Insya Allah, kita boleh memperolehi jawapan dari setiap permasalahan yang ada. Ada hikmah yang tersembunyi. Cari lah ...

Kini, aku hidup bahagia, syukur kepada Allah SWT yang Maha Memberi. Bahagia caraku dan DIA.

Berat dan Aku Kisahku.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Kisahku © . Designed by MaisarahSidi.com