Selasa, 23 Januari 2018

Meraih keyakinan diri.







Alhamdulillah, kisahku yang terindah. Bahagia Kaya Berjaya! Insya Allah, Aamiin. Perjalanan hampir 40 tahun, ada suka ada duka. Ada bahagia ada derita. Itulah dinamakan roda-roda kehidupan, kejap di atas kejap di bawah. Lalui dengan keimanan kecekalan ketabahan kesabaran dan kegigihan.

Tujuan kita di dunia hanya satu. Fokus sahaja pada yang satu. Kita semua hamba Allah. Hamba Allah yang ada tujuannya diciptakan di dunia. Pesan aku, pegang dan genggam Al Quran sekuatnya. Buka Baca Fahami.

Aku yang masih senantiasa perbaiki diri. Aku juga banyak dosanya. Allahuakhbar.

Meraih keyakinan diri. Aku Kisahku

Isnin, 22 Januari 2018

Meraikan kemenangan







Alhamdulillah, berkongsi rezeki dengan sahabat-sahabat perpustakaan yang memenangi acara merentas desa peringkat sekolah rendah.

Baity  - Johan
Hadif  - Naib Johan
Kyra  - Ketiga

Bukan senang nak dapat nombor-nombor tu. Jadi aku begitu teruja untuk meraikan kemenangan mereka. Dia orang pun tak minta hadiah yang mahal-mahal, cukup sekadar dapat makan KFC. Sebenarnya mereka ini ada kisah sedih. Tapi biar aku sahaja yang tahu.

Hidup ini tidak perlu berlari dengan laju, cukuplah kita punya ilmu untuk setiap langkah dalam kehidupan. Pilihan ada pada kita. Yang mana satu, awak tentukan...

Meraikan kemenangan, Aku Kisahku.

Khamis, 18 Januari 2018

Ajaibnya Energi Ilmu Buku






Hari ini dapat idea untuk buat aktiviti bersama komuniti pada 27/1/18 sabtu minggu ke empat . Aku sentuh-sentuh dan terpandang buku-buku tu, kemudian terus dapat idea. Alhamdulillah.

Walaupun di sini aku bertugas seorang tak semestinya aku statik dan beku kan. Tugas diteruskan sebagaimana aku pernah bertugas di Pekan dan Daerah. Cuma di sini takde lah rakan-rakan sekerja nak bantu.

Tidak mengapa, buat sahaja yang termampu. Sebagaimana semua orang nak berjaya. Aku pun nak berjaya mendekati dan mendepani komuniti di sini. Dulu bila masuk sini, aku agak seram sikit. Maklumlah, pengalaman pertama bertugas di desa. Tapi tak perlu bagi alasan. Buat pelan-pelan janji buat. Jangan tak buat langsung.

Buat bukan sebab nak bagi orang bagi pujian tapi ini lah harga yang aku dapat setiap bulan. Nilai dari wang-wang yang aku dapat. Syukur kerna Allah SWT beri rezeki ini. Bukan senang nak dapat, jadi aku kene buat betul-betul. Buat bukan kerna manusia tapi sebab Allah yang Maha Pemberi Rezeki.

Ajaibnya Energi Ilmu Buku. Aku Kisahku.


Rabu, 17 Januari 2018

Hidup bukan percuma dan memaknakan hidup.



Alhamdulillah, selesai majlis perhimpunan pagi untuk warga buku dan aku mengambil setiap kata dan amanat sebagai semangat untuk aku teruskan langkahku di sini.

Aku suka sekali melihat rumput yang tumbuh melata. Rumput itu tidak dipeduli malahan ada kala di racun, ditebas, dipijak. Namun rumput tetap teguh memberi energi kehijauan untuk setiap mata yang memandang.

Rumput jugak tidak perlu dibaja, ianya tumbuh dengan semangat tersendiri. Orang panggil rumput semak, rumput tetap teguh berdiam.

Hidup ini bukan percuma, bagaimana kita memaknakan hidup ini, itu pilihan masing-masing. Aku pilih untuk bahagia dan punya ketenangan hidup bersama DIA yang Maha Kuasa.

Aku Kisahku.

Rabu, 10 Januari 2018

Aktiviti Januari 2018






Alhamdulillah, aktiviti yang berjaya dijalankan sepanjang hampir 10 hari kita di bulan Januari. Ramai sahaja pengunjung, aku buat aktiviti yang ringkas tapi bawa impak dalam kehidupan mereka.

Aku ni manusia biasa sahaja. Sedaya usaha aku ingin menghargai rezeki Allah meletakkan aku di sini. Bukan semua orang dapat rezeki macam aku. Pengalaman ini sangat berharga. Kata orang tu, jalan terus. Tak peduli orang nak cakap apa.

Kalau sebulan aku mampu buat sebanyak 10 aktiviti aku buat terus. Aktiviti yang ringkas-ringkas sahaja. Memuhibbahkan komuniti. Inysa Allah.

Perjalanan kisahku diusia matang. Melihat dari kaca mata jiwa. Aku Kisahku.

Rak Buku.


 Pandangan dari kaunter
 Buku rujukan tersusun rapi.
 Buku agama yang menunggu pembaca

Alhamdulillah, siap untuk hari ni. Biar pun agak letih, tapi aku puas. Kita ni bukan nak cantikkan rumah sendiri sahaja, tempat kerja pun nak cantik jugak. Baru rezeki datang dengan mudah. Tak gituw ...

Buku buku buku, aku sayang buku.


















Semangat!!!


Kaunter baru 2018, untuk tahun ni aku sudah mula buat deco-deco versi jiwa aku sendiri. Tahun 2017 aku masuk di sini mula dari bulan Feb jadi feel dia kurang sikit.

Tahun 2018, aku masuk dari bulan Jan, maka energi semangat tu lain macam sikit. Hari-hari dok mekap library nie hehehe ...

Buat pelan-pelan, alih sana alih sini. Walaupun sendiri, aku perlu gigih mencantikkan tempat aku menjemput rezeki. Bukan untuk orang lain, lebih kepada kepuasan diri sendiri. Jiwa pun jadi tenang.

Alhamdulillah, masih dalam pengubahsuaian lagi. Nak bagi lawa kaunter ni. Bila orang masuk aje, terus nak pandang kaunter dan rak buku.Buat pelan-pelan, janji buat. Semangat!

Selasa, 2 Januari 2018

Selamat Datang 2018




Tahun kelahiran bagi aku di kisahku. Ini perjalanan tentang kisahku. Selamat datang 2018. Alhamdulillah, kisahku yang terindah.

Isnin, 4 Disember 2017

Semak yang menyegarkan



Semak yang menyegarkan, apakah ???

Disember 2017, sebenarnya nak tulis tentang semak semula tentang perancangan-perancangan sepanjang tahun 2017, adakah telah telaksana atau masih lagi beku tanpa tindakan.

Sesekali aku perlu jadi semak di mata orang lain. Bukan tujuan untuk menyakiti, sekadar untuk buat sesiapa pun tersenyum. Namun mungkin masa aku nak jadi semak tu terasa macam aku dah buat hati dan jiwa orang lain semak samun kot hehehe ... Salah aku sebab aku masuk salah masa. Maaf tau .

Apabila kita masuk bulan Disember, ini bermaksud kita berada di akhir tahun. Suka duka , silih berganti di ruangan perasaan. Yang mana manis jadikan kenangan indah, yang mana pahit kita jadikan sebagai tauladan. Nama pun kehidupan kan.

2018, Insya Allah, sedikit demi sedikit perancangan itu telah ada. Buat yang terbaik buat kisahku. Hidup ini tak lama mana. Pejam celik pejam celik, sampai ke penghujung hayat. Dunia ini sementara, buat dunia ini tempat mengumpul amalan soleh untuk dijadikan bekalan ke akhirat yang kekal abadi.

Aku manusia, aku lemah. TanpaNya, siapa lah aku ini.

Jumaat, 24 November 2017

TERBUANG TAPI TERBILANG !!!





Alhamdulillah.

Setelah 10 bulan berada di sini, semalam aku dan sahabat perpustakaan berjaya menyelesaikan buku-buku yang beratur tepi dinding ni. Memang rasa pelbagai rasa dalam hati ni. Cabaran mengambil alih tugasan dari orang lain.

Agaknya berapa tahun masa yang diambil untuk buku-buku ni beratur sampai macam tu sekali. Allahuakhbar.

Aku juga manusia yang punya rasa. Ada kala aku lelah sendiri, letih memikirkan tentang manusia. Aku tahu aku pun tak sempurna. Banyak kurangnya dan banyak dosaku. Aku juga manusia.

Ada masa, aku fikir sangat kejam perbuatan itu. Meninggalkan begitu sahaja . Tarik nafas lepas ... Sesiapa pun pasti akan terasa bahangnya. Nak nangis aku dah kering air mata. Apa lagi yang aku boleh buat. 10 bulan aku lihat aje. 10 bulan !!!

Ya Allah, terasa nak diluah pun aku tak mampu. Sayu aje kan hati ni. Sedih sangat-sangat. Akhirnya setelah merancang beberape bulan. Semalam dengan gigihnya aku dan sahabat perpustakaan bergotong royong kasi bersih buku-buku beratur ni.

Memang semalam, rasa dah tak berdaya, lemah longlai jasad ni. Biar pun ada sahabat perpustakaan yang membantu, aku sebagai IBU di sini tak menang tangan ke hulur ke hilir memastikan segala apa yang di rancang berjalan dengan lancar.

Waktu menulis catatan ini pun aku masih rasa sayu. Alhamdulillah, Allah beri kekuatan kepada aku. Aku catatan rasa ini bukan untuk beritahu satu dunia apa aku rasa , cuma aku nak bagitau kepada diri aku sendiri dan kepada yang sudi baca, kita ini lemah, selemah mana pun kita jangan sampai berbuat zalim pada orang lain. Cuba buat yang terbaik apabila diberi amanah. Sehabis daya kita buat. Tak mampu cuba, tak mampu buat. Jangan campak kan sahaja tanggungjawab yang tertangguh masa kita berdaya kepada orang lain. Tak baik buat macam tu. Kesian kepada orang lain.

Catatan dari aku orang TERBUANG TAPI TERBILANG. Tidak dipandang tidak mengapa, telan rasa pahit sebarkan rasa manis seindah cahaya mentari yang menyinari alam .

Aku dan Kisahku.


Isnin, 20 November 2017

Berbudi kepada tanah.





Berbudi kepada tanah. Walaupun tanahnya di isi ke dalam pasu tapi tetap segar bugar hasilnya. Asyik sekali rasa di jiwa. Segar gituw ...

Pagi nie datang sahaja ke sini nampak hasil bercucuk tanam. Terus terasa energi semangat nak tanam tanaman hijau keliling banglo ilmu di Taman. Mesti bestkan. Alahai ...

Muhasabah diri sekejap. Terfikir, kita memang boleh merancang itu dan ini. Namun, perancangan Allah SWT adalah yang terbaik dan terhebat. Siapa sangka, walau tercampak ke sini tapi tetap ada manisnya pengalaman itu.

Buang rasa sedih, baiki diri, ambil energi positif. Insya Allah, semua baik-baik. Husnuzon husnuzon !

Kita nie, di campak ke laut menjadi pulau, di campak ke darat menjadi gunung. Semangat!!!

Aku cakap dengan Bos ... Bosss , Ku sangka derita rupanya bahagia aku di sini. Alhamdulillah.

Namun bak kata pepatah, hujan emas di negara orang, hujan batu di negara sendiri. Macam mana pun Daerah jugak yang aku terkenang-kenang. Eh !!! Ter pepatah pulak. Jangan marah .

Rindu!!!