Rabu, 20 Oktober 2010

Khilaf




Ibarat menarik rambut dalam tepung ... mengulas tentang kekhilafan mmg agak sukar. Bila ingin mengisahkan pasti akan ada hati yg terluka dan bertanya ... ye ke ? tak kan lah ? dia kan ok je ? ko tu yg salah tafsir ? aku tak mcm tu lah ? mgkn ko je yg anggap begitu ? dia org tak mcm tu lah ? dan byk lagi kata-kata yg akan muncul dari mulut-mulut itu.

Namun sebagai manusia yg memang sering lupa , khilaf itu pasti ada dlm diri . Walupun sedaya mgkn utk menunjukkan kesempurnaan namun ... khilaf itu pasti kerna kamu adalah mahkluk.

Aku manusia yg cuba belajar utk menerima kekhilafan itu ...dan mendidik diri ku sendiri aku juga ada kekhilafan yg tanpa aku sedari ...

Selama aku berjalan dalam kisah -kisah ku ...

Bila berdua itu akan menjadi rapat ...
Bila bertiga itu akan akrab ...
Bila berempat ... mgkn ada kekhilafan yg tidak disedari...
kerna biasa ye hidup berpasangan itu adalah di antara 2 ... antara Adam dan Hawa , antara siang dan malam , antara bulan dan matahari ...

Namun sebagai manusia kita belajar untuk menerima keadaan itu kerna mgkn kadang kala padanan nombor itu lebih sesuai ... contoh no 1 lebih sesuai dgn no 4 dan no 2 lebih sesuai dgn no 3 . Mgkn boleh jadi sebaliknya. Maka , pada nombor berapa pon kita , terima lah seadanya walupun kadang kala rasa ... emmm, nape erk ?

Aku senantiasa berdoa agar senantiasa memperbaiki diri ini kerana aku tahu aku juga manusia yg tidak sempurna . Selagi terdaya utk menjawab setiap persoalan yg berlegar-legar diruangan kisah ku dgn hati yg redha, aku pasti menerima kekhilafan mereka kerna mereka kesayangan ku.

Andai catatan aku yg ini ada serba sedikit menyentuh perasaan , mmg aku sedang cuba menyentuh perasaan ku sendiri. Mohon maaf andai ada catatan ini penuh dgn kekhilafan diri ku sendiri. Selagi diizinkan Allah SWT untuk meneruskan kisahku ... Insya Allah , berusaha menjadi hamba yang terbaik. Amin .

Tiada ulasan:

Catat Ulasan